Mungkin untuk sebagian orang masih belum ada yang mengetahui tentang kain linen secara lebih jauh, ada beberapa yang menganggap kain ini sama saja dengan beberapa jenis kain lainnya. Bedding set adalah salah satu produk yang menggunakan kain linen sebagai bahan utamanya. Namun tak hanya itu, banyak juga para pengusaha clothing yang menggunakan kain linen sebagai bahan utama pembuatan pakaian.

Kain linen sendiri adalah salah satu jenis kain yang dibuat dari bahan utama serat tumbuhan linen. Di negara-negara Eropa sana, kain linen ini sangat digemari khususnya untuk fashion karena memiliki karakteristik yang sangat berkualitas. Selain itu, kain linen juga mampu bertahan hingga puluhan tahun apabila dilakukan perawatan secara baik. Semakin lama digunakan dan juga sering dicuci dengan cara yang benar, maka kain linen ini akan semakin mengeluarkan kenyamanan.

Karakteristik Kain Linen

Seperti yang kita bahas sebelumnya, kain linen adalah salah satu bahan kain yang termasuk kategori kain dengan karakteristik yang berkualitas. Hal ini dikarenakan kain linen merupakan bahan yang terbuat dari serat alami yaitu rumbuhan rami yang memilik tekstur halus ketika disentuh dan juga berkilau.

Kain linen yang dihasilkan dari bahan alami seperti rami adalah kain pertama yang dikenal sepanjang sejarah manusia. Hal ini diperkuat dengan sejarah bahwa serat linen adalah serat kain yang pertama kali digunakan oleh manusia sebagai bahan utama pembuatan kain.

Tidak sama seperti dengan bahan kain lainnya, kain linen yang dikhususkan untuk membuat pakaian memiliki karakteristik dan juga keunikan tersendiri. Hal ini lah yang menjadi pembeda dengan jenis kain lainnya. Berikut di bawah ini adalah 7 karakteristik kain linen yang perlu kamu ketahui.

  • Kain linen adalah salah satu jenis kain premium berkualitas tinggi dengan permukaan yang halus dan juga rapi.
  • Bahan kain linen adalah jenis kain yang terbuat dari serat alami paling kuat dibandingkan dengan jenis serat alami lainnya.
  • Kain linen lebih identik dengan warna putih yang tampil sedikit pucat dan juga natural.
  • Ketika kain linen sering dicuci maka permukaan kain linen akan semakin lembut. Namun apabila perawatannya kurang tepat, maka kain linen ini bisa lebih cepat rusak dan akan tampil tidak menarik lagi.
  • Pakaian yang terbuat dari kain linen tidak hanya memiliki kesan halus dan juga mengkilap, namun pakaian juga tidak akan mudah kotor.
  • Kain linen bisa rusak karena jamur, keringan, dan juga pemutih kain. Hal inilah yang membuat kain linen memerlukan perawatan secara khusus.
  • Bahan linen akan tetap sejuk walaupun digunakan di daerah dengan suhu panas dan akan bersifat menghangatkan apabila digunakan di daerah dengan suhu dingin.

Proses Pembuatan Kain Linen

Untuk membuat kain linen sendiri membutuhkan waktu yang cukup lama dan ada beberapa hal yang dibutuhkan, sebut saja seperti energi dan juga air. Namun energi dan air ini memang membutuhkan lebih sedikit daripada proses pembuatan bahan kapas yang lima sampai sepuluh kali lebih banyak dari kain linen.

Warna kain linen sendiri memiliki sifat yang tenang dan juga alami seperti abu-abu kecoklatan yang memiliki sifat kering dan alamiah. Untuk bisa menghasilkan kain linen berkualitas premium, perlu melewati proses yang panjang. Untuk mengetahui prosesnya sedari awal, silakan simak ulasannya di bawah ini.

  • Perlu setidaknya 100 hari untuk bisa memanen tanaman alami sebagai bahan utama kain linen.
  • Saat panen, menggunakan proses cabut dan bukan proses potong. Ini dilakukan dengan tujuan agar mendapat serat yang lebih banyak dan juga panjang.
  • Setelah tanaman sudah menglami proses pembusukan, selanjutnya batang dari tanaman flax dikeringkan dan dipukul-pukul dengan palu yang berbahan dasar kayu. Hal ini bertujuan agar serat dari tanaman tersebut mengalami kelonggaran dan terpisah satu sama lain.
  • Selanjutnya ketika sudah melewati proses pemisahan, tanaman kembali dipukul namun bukan dengan palu kayu tapi menggunakan kayu yang berbentuk pisau dengan tujaun untuk memisahkan serpihan kayu yang masih ada di serat bahan.
  • Kemudian adalah proses pemisahan serat rami yang memiliki ukuran panjang dari kotoran dan juga serat-serat pendek lalu mengkombinasikannya sehingga menghasilkan serat paralel yang lebih panjang.
  • Serat rami yang sudah dikombinasikan tersebut kemudian dipindah sehingga terbentuk menjadi sebuah benang dan benang ini akan melalui proses sortir sesuai dengan kualitas dari masing-masing benang dari hasil pintalan serat rami.
  • Setelah melewati proses yang panjang tersebut, maka akan didapat benang berkualitas yang bisa diolah menjadi kain linen dengan berbagai ukuran ketebalan.

Perkembangan Kain Linen

Jenis kain linen saat ini sudah semakin berkembang pesat dan sudah banyak varian yang beredar di pasaran. Cara pembuatannya yang berbeda membuat kain linen memiliki banyak kelebihan dan daya tariknya tersendiri.

Saat ini kain linen memiliki banyak jenis , diantaranya ada kain linen look, linen 3G, linen kenzo, linen slub atau lineta linen, linen euro atau linen viscouse, interles slub, dan lainnya.

Kelebihan Kain Linen

Dibandingkan jenis kain lainnya, kain linen adalah salah satu bahan yang memiliki kualitas tinggi dan termasuk kain premium. Banyak sekali kelebihannya sehingga membuat banyak orang menggemari kain ini. Berikut di bawah ini beberapa kelebihan kain linen yang perlu kamu ketahui.

1. Kain Linen Memiliki Serat Tebal

Bisa dibilang bahwa semua jenis kain linen memiliki serat yang lebih tebal dibandingkan dengan jenis kain lainnya. Dengan kelebihan ini, maka sudah bisa dipastikan apabila kualitas serat kain linen memiliki kualitas yang baik.

Serat benang kain yang lebih tebal membuat kain linen ini memiliki kakuatan yang lebih pada saat dipegang. Walaupun demikian, kain linen bukanlah salah satu jenis bahan kain yang sangat laris di pasaran karena kain ini merupakan salah satu jenis kain yang tergolong berat.

2. Kain Linen Adem saat Digunakan

Kain linen adalah bahan kain yang sangat adem. Dengan kelebihan ini maka kain linen sangat direkomendasikan untuk bahan gamis atau jilbab. Karena dengan bahan yang adem, maka pemakainya juga akan merasakan kenyamanan meskipun menjalani aktivitas padat di bawah sinar matahari langsung.

3. Tekstur Kain Lembut

Sudah menjadi hal yang sangat wajar apabila sebuah kain memiliki bahwan utama yang terbuat dari bahan alami maka memiliki tekstur yang sangat lembut. Kain tersebut ketika diraba sangatlah halus. Sehingga banyak orang yang menyukai pakaian yang terbuat dari bahan linen.

4. Serabut Kain Tersusun Rapi

Kain linen memiliki kelebihan pada serabut kainnya yang tersusun sangat rapi. Tidak seperti dengan bahan kain yang terbuat dari kapas atau cutton. Kain linen ini pada umumnya memiliki serabut kain yang tidak terburai atau biasa disebut ngejabrut (berantakan).

Kekurangan Kain Linen

Semua jenis kain memang memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, termasuk dengan kain linen yang juga memiliki kekurangan seperti berikut ini.

1. Kain Linen Tergolong Berat

Untuk kamu yang tidak menyukai jenis kain dengan bobot berat, maka kain linen ini mungkin tidak cocok untuk kamu gunakan. Sebagai alternative lain, kamu bisa menggunakan kain lain seperti katun toyobo, katun ima, dan beberapa kain lainnya.

Bobot kain yang berat juga sangat susah diproses pada saat pencucian dan pengeringan. Namun asumsi berat tersebut memang hanya berlakuk untuk beberapa orang saja dan untuk jenis kain linen tertentu. Sebut saja seperti kain linen look, banyak orang yang mengatakan kain ini adalah kain dengan bobot berat. Namun untuk beberapa orang menganggap kain ini biasa saja. Mungkin dari jenis bahan kainnya yang tebal maka banyak orang yang beranggapan kain ini memiliki ketebalan yang tebal dan pasti lebih berat.

Sedangkan bahan linen look apabila diperhatikan secara lebih teliti, kain ini tidak terlalu berat. Apalagi bahan linen 3G yang bahannya lebih ringan dibandingkan dengan bahan linen lainnya.

2. Serat Kain Linen Lebih Mudah Terurai

Karena serat dari kain linen memiliki ukuran yang sangat besar, maka hal inilah yang menyebabkan serat kain sangat mudah terurai. Untuk menghindari hal tersebut terjadi, maka ada baiknya kain linen di lakukan perawatan secara benar dan juga baik. Seperti yang sudah dibahas beberapa kali, kain linen membutuhkan perawatan khusus.

Dengan melakukan obras penuh pada bagian semua ujung kain linen, hal ini bisa mencegah agar benang-benangnya tidak mudah untuk terurai.

Cara Merawat Kain Linen

Kain linen sendiri biasanya digunakan untuk memproduksi pakaian, sprei, sarung bantal, sarung guling, hingga selimut. Apabila kamu memiliki beberapa barang yang terbuat dari kain linen, maka ada baiknya kamu juga perlu mengetahui bagaimana cara merawatnya dengan baik dan benar. Ini dilakukan agar barang-barang yang kamu miliki tidak mengalami kerusakan.

Langkah pertama yang harus kamu ketahui adalah jenis kain linen yang kamu miliki bisa dicuci atau tidak bisa dicuci. Ciri-ciri kain linen yang bisa dicuci dapat kamu lihat dari permukaannya yang lebih lentur dan tidak rata, sedangkan kain linen yang tidak bisa dicuci memiliki permukaan yang lebih kaku dan juga rata.

Sebelum mencuci baju yang terbuat dari bahan linen, maka harus menghindari penggunaan pemutih pakaian karena serat kain linen nantinya akan mudah rusak. Selain itu, kamu juga perlu menggunakan teknik pencucian dengan benar. Ketika merendam pakaian, jangan terlalu lama dan kucek dengan pelan-pelan saja.

Setelah itu, jemur pakaian dengan cara memposisikan bagian dalam pakaian ke bagian luar dan mulai diangin-anginkan. Jangan jemur pakaian di bawah sinar matahari langsung, hal ini untuk menghindari pakaian tidak mudah rusak.

Pada saat menyetrika, ada baiknya pakaian dengan bahan kain linen disetrika pada saat kondisi masih lembab. Namun lembab disini bukan berarti masih basah, tujuannya adalah untuk merapikan kain yang kusut agar lebih mudah dirapikan. Ada baiknya mulai menyetrika dari bagian dalam kemudian baru bagian luar untuk hasil yang lebih rapi dan juga licin.

Apabila pakaian dengan bahan kain linen yang kamu miliki terdapat beberapa hiasan, maka ada baiknya pada saat menyetrika tutup hiasan tersebut dengan kain tipis. Hal ini untuk mencegah kerusakan yang bisa terjadi pada hiasan baju tersebut. Setelah disetrika, maka segera gantung baju dan hindari melipat baju untuk pakaian dengan bahan kain linen.

Jenis-jenis Kain Linen

Berbicara jenis kain linen, bahan ini memiliki beberapa jenis yang memang perlu diketahui. Masing-masing jenisnya tentu saja memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Untuk mengetahui jenis-jenis kain linen, simak informasi lengkapnya di bawah ini.

Bahan Kain Linen Jenis Katun

Kain linen adalah salah satu jenis kain katun yang memiliki khas berupa serat benang yang besar dan terlihat cukup jelas. Serat kain linen ini juga memiliki ketahanan yang lebih tinggi dibandingkan jenis kain katun lainnya. Sedangkan bahan kain katun adalah salah satu jenis kain yang sampai saat ini selalu diunggulkan kualitasnya.

Selain kedua jenis kain ini terbuat dari bahan serat alami, juga proses pembuatannya sama-sama rumit. Pada zaman dahulu, jenis kain ini memang tidakbisa dimiiliki oleh sembarang orang atau semua kalangan. Hanya orang-orang kaya saja yang mampu membeli kain ini.

Namun dengan semakin berkembangnya industri tekstril, proses pengolahan kain tersebut bisa dilakukan secara otomatis dan harganya pun tidak semahal dulu. Kini hampir semua kalangan bisa membeli kain tersebut, bahan katun memang menjadi primadona karena kualitasnya yang baik. Salah satu katun yang laris adalah kain katun dengan serat linen.

Kain Linen Look

Kain Linen Look
Kain Linen Look

Kain linen look adalah salah satu jenis kain linen yang memiliki kualitas premium. Ketika disentuh, kain ini sangat nyaman dan juga adem untuk digunakan. Kain linen look memiliki serat kain yang hampir mirip dengan kain linen euro. Namun memang terdapat perbedaan pada komposisinya. Perlu diketahui, dalam satu helai kain linen look terdapat susunan serat yang halus dan juga lembut.

Hasilnya, tekstur kain linen akan terasa sangat lembut, halus, licin, dan juga jatuh. Apabila dilihat dari sisi kelembutan serta sifat jatuhnya, kain linen look ini memiliki kualitas yang lebih unggul dibandingkan dengan kain linen euro. Lalu dilihat dari sisi keademannya, keduanya memiliki persamaan namun masih lembut dan juga licin kain linen look.

Linen look memang merupakan jenis kain yang memiliki tekstur benang yang benar-benar terlihat besar. Jadi, kemungkinan hal ini alasan yang membuat kain diberikan nama linen look (serat yang terlihat). Walaupun serat kain memiliki ukuran yang besar, namun masih dalam batasan wajar. Justru itu akan membuat kain linen look terlihat semakin istimewa dan menarik.

Kain linen look saat ini banyak sekali digunakan untuk membuat kemeja, jilbab, gamis, baju koko, dan yang lainnya. Walaupun masih banyak orang yang mengatakan linen look adalah bahan yang terlalu tebal, namun untuk ukuran sebuah kain ketebalan tersebut masih dalam batas wajar.

Kain Linen Viscouse atau Linen Euro

Kain linen euro adalah jenis kain linen yang saat ini paling laku dan merupakan kain linen yang memiliki serat kain paling besar dan juga longgar. Namun untuk besaran serat benangnya masih wajar untuk sebuah kain linen. Apabia diperhatikan dengan detail, kain linen euro ini agak menerawang, mungkin ini disebabkan karena serat kainnya yang longgar.

Bahkan banyak orang yang mengaplikasikan kain linen euro ini untuk diproduksi menjadi sebuah gorden. Alasannya mungkin dikarenakan jenis kain yang tebal dan kaku ketika sudah disetrika bahkan bekas garisan setrikanya bisa hilang dalam waktu yang lama. Maka dari itu cocok sekali untuk dijadikan bahan kain gorden.

Kain linen euro sendiri tergolong jenis kalin yang berat dan memiliki sifat tidak jatuh berbeda dengan kain wolfis. Apabila dibandingkan dengan kain katun toyobo, kain linen lebih kaku dan juga berat.

Kain Linen Lineta atau Linen Slub

Jenis kain linen slub merupakan jenis bahan yang memiliki serat dengan susunan sangat rapat dan memiliki tekstur yang saling menyilang di permukaannya. Bahan kain ini memiliki lapisan yang lebih tipis dibandingkan dengan kain linen look. Karakteristik kain linen slub berbeda jauh dengan jenis kain linen lainnya, entah itu dari sisi tekstur kain ataupun dari segi feelnya.

Ketika disentuh, kain linen slub memiliki tekstur yang lebih kasar dan cenderung tidak adem dibandingkan dengan kain linen look. Secara umum, karakteristik kain linen slub terbuat dari bahan yang cukup kasar, bahan juga jatuh dan tidak mengkilap. Ciri khas dari kain linen slub ini adalah susunan garis benang atau biasa disebut slub yang putus-putus dan juga saling menyilang.

Kain Linen Kenzo

Kain linen kenzo adalah jenis kain katun linen yang masih tergolong baru dan belum lama beredar di pasaran. Bahan kain linen kenzo sendiri memiliki ketebalan yang hampir sama degan linen slub. Dengan demikian katakteristik kainnya juga hampir mirip dengan linen slub.

Kain linen kenzo cenderung lebih kasar dan bahannya pun tidak adem. Kain ini biasaya digunakan untuk membuat busana seperti blazer, baju koko, dan juga gamis ikhwan. Untuk spesifikasi kainnya pun hampir sama dengan linen euro. Namun kain linen kenzo ini tidak terlalu kaku dan juga sangat berbeda dengan linen look yang sangat licin.

Kain Linen 3G

Jenis kain linen yang terakhir adalah linen 3G yang merupakan salah satu jenis kain linen yang masih baru, namun kain ini terlihat sangat unik dan tampil elegan. Tekstur kainnya pun menyerupai kayu, namun dengan tampilan yang lebih modern dan juga Cutting Edge. Mungkin hal inilah yang membuat kain ini diberi nama linen 3G.

Karakteristik kain linen 3G adalah bahannya yang tidak terlalu halus, tidak juga licin seperti kain linen look, dan bahannya jatuh serta ringan. Ciri khas dari bahan ini ialah memiliki garis panjang dan lurus sejajar serta rapat pada permukaan kainnya.

Kain linen 3G ini memiliki ketabalan yang masih di bawah kain linen kenzo. Bahan kain ini juga cocok untuk baju gamis laki-laki dan koko.

Supplier Kain Jakarta Terbaik

Seperti yang sudah dibahas sebelumnya, dalam memilih bahan kain, maka kamu perlu mencari supplier kain terbaik. MC Texstyle adalah supplier kain terbaik dengan menawarkan harga kain grosir termurah se-Indonesia.

Sudah banyak brand clothing yang memasok bahan kainnya melalui MC Texstyle. Selain harga kain yang murah, pelayanan yang diberikan pun sangat professional karena ditangani langsung oleh SDM berpengalaman di bidang tekstil.

Hubungi MC Texstyle sekarang juga untuk konsultasi secara gratis dan dapatkan harga terbaiknya. Dapatkan juga HANDBOOK + HANDFEEL GRATIS yang dikirim ke alamat rumah mu untuk mengetahui tekstur-tekstur kain yang ingin dibeli.

Airflow Crinkle Warna Cetar